Kelakuan

6 langkah untuk menguruskan aduan anak-anak apabila mereka berterusan

6 langkah untuk menguruskan aduan anak-anak apabila mereka berterusan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Secara semula jadi manusia adalah orang yang tidak sesuai dengan kebiasaan, dalam banyak kesempatan mereka mengeluh tentang apa yang mereka miliki dan inginkan serta inginkan apa yang tidak mereka miliki. Atas sebab ini, ramai ibu bapa sering tidak tahu cara menangani aduan kanak-kanak, terutamanya apabila ini berterusan.

Namun, kita tidak dapat melupakan bahawa, di satu pihak, sikap terhadap kehidupan ini dapat memberi kita alternatif yang berbeza yang akan memberikan hasil yang menyenangkan atau tidak menyenangkan bergantung kepada tindak balas kita terhadap fakta-fakta ini; iaitu, jika saya meletakkan diri saya dalam protes atau aduan dan saya mempunyai sikap pasif atau sekiranya saya meletakkan diri saya dalam penerimaan kenyataan saya sendiri dan saya memilih untuk mengambil kedudukan proaktif dan peningkatan dari apa yang saya ada.

Semua ini mungkin kelihatan sangat filosofis, jika kita benar-benar menganalisisnya dan menyedari bagaimana kita menghadapi kehidupan kita sehari-hari, kemungkinan besar adalah sikap yang akan dipelajari oleh anak lelaki dan anak perempuan kita, kerana itulah yang akan mereka lakukan tinggal di rumah.

Saya selalu memberi komen bahawa kita, sebagai ibu dan ayah, adalah rujukan utama dan model pertama pembelajaran anak-anak. Oleh itu, anak-anak kita tidak akan melakukan banyak perkara yang kita suruh mereka lakukan, tetapi apa yang mereka lihat kita lakukan. Jadi di tempat pertama kita akan menghilangkan ungkapan yang sering kita katakan kepada anak lelaki dan anak perempuan kita 'jangan mengeluh' dan kita akan membuat pemerhatian peribadi tentang bagaimana sikap kita yang saya sebutkan sebelumnya.

Di samping itu, untuk ajar anak-anak lelaki dan perempuan kami agar tidak hidup dalam tunjuk perasaan yang berterusanSaya akan memberikan beberapa nasihat yang mungkin berguna bagi anda, tetapi ingat bahawa pekerjaan pertama ada pada kita, sebagai orang dewasa dan rujukan.

1. Apabila seorang kanak-kanak mengeluh, mereka menyatakan rasa tidak puas hati mereka terhadap apa yang berlaku. Dari bidang komunikasi, sangat bagus bahawa mereka meletakkan pandangan mereka di atas meja. Perkara lain adalah cara mereka melakukannya, yang bergantung pada usia akan dalam bentuk amukan, menjerit, bersila ...

2. Pada saat perselisihan ini, penting untuk menemani dan memahami, sahkan kemarahan itu dan keluhan itu, walaupun kita mungkin tidak memahaminya. Menyatakan frasa seperti 'Saya faham bahawa anda tidak suka ini' membantu menenangkan anda.

3. Setelah anak lelaki atau anak perempuan kami menyedari bahawa kami berada di pihak mereka, bahawa kami menghormati dan memahami keadaan mereka dengan sebaik mungkin, sangat senang menggunakan teknik soalan: 'apa yang dapat saya lakukan untuk anda?', 'Apa yang anda perlukan sekarang?'

4. Setiap hari, setiap malam sebelum tidur atau bahkan pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, kita dapat berterima kasih kepada perkara baik yang berlaku kepada kitaDengan cara ini, dengan mengucapkannya secara lisan, kita menjadi lebih menyedari jumlah situasi baik yang kita miliki, dan tidak kira betapa tidak pentingnya, mereka layak untuk bersyukur. Dari pakaian yang kami pakai, bau rebusan nenek yang enak, masa permainan keluarga, udara yang saya rasakan di wajah saya atau menggelitik adik saya.

5. Mengenai keluhan anak-anak, disarankan untuk membincangkan situasi dengan mereka nanti, dengan tenang, kerana ini adalah peluang belajar. Yang terpenting, membantu mereka mengetahui sama ada jawapan mereka paling tepat dan bagaimana kita boleh memperbaiki untuk lain kali.

Juga, dalam bentuk permainan, kita boleh membuat drama dengan mereka jika kita lebih selesa dengan wajah yang marah atau wajah yang gembira, dengan tangan yang disilangkan sebagai protes atau dengan tangan yang santai bersedia untuk bermain dan berpelukan.

6. Dan akhirnya, cari bersama penyelesaiannya. Anak-anak kita memerlukan kita untuk menolong mereka mengatur dan mencari jalan keluar, bukan memberikannya. Setiap keluhan, setiap protes memiliki kesempatan untuk perbaikan, untuk mendapatkan solusi kreatif dari penerimaan, dan di tempat itulah kita mempunyai tugas yang sangat baik dengan anak lelaki atau anak perempuan kita.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan 6 langkah untuk menguruskan aduan anak-anak apabila mereka berterusan, dalam kategori Tingkah Laku di laman web.


Video: Derhaka Pada Anak - Ustaz Amran (Oktober 2022).