Fables

Domba hitam. Cerpen untuk kanak-kanak mengenai kejujuran dan keadilan

Domba hitam. Cerpen untuk kanak-kanak mengenai kejujuran dan keadilan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Cerita pendek membuat kita merenung berbagai situasi dan konflik yang berlaku pada hari kita, sehingga kita dapat menarik moral dan ajaran dari mereka. Adakah awak tahu dongeng domba hitam? Ini adalah sebuah cerpen yang ditulis oleh penulis Itali Italo Calvino yang memberikan kita refleksi paradoks mengenai keseimbangan atau keadilan sosial dan kejujuran. Kongsikan dongeng pendek ini dengan anak-anak berusia lebih dari 8 tahun dan cuba renungkan nilai-nilai yang dipaparkannya.

Kisah ini menjadikan keadaan cerita menjadi sangat teruk sehingga anak-anak (dan kita sendiri) melihat masalah sehari-hari yang dilambangkan dengan cara yang sangat grafik. Itulah sebabnya kisah-kisah ini merupakan sumber pendidikan yang diperlukan untuk membuat kanak-kanak merenung, dalam hal ini mengenai keadilan dan kejujuran.

Suatu ketika dahulu terdapat sebuah kota kecil di mana semua penduduknya adalah pencuri.

Setiap keluarga akan menyelinap keluar dari rumah mereka setiap malam untuk mencuri dari rumah salah seorang jiran anda. Mereka dengan paksa membuka salah satu tingkap atau pintu, masuk dengan beg di bahu mereka dan mengambil semua yang mereka temukan: makanan dan benda yang mereka mahu.

Setelah kerja mereka sebagai pencuri selesai, mereka pulang dengan barang rampasan mereka. Tetapi, juga setiap malam,Mereka mendapati bahawa rumah mereka juga telah dirompak! Seorang jiran lain masuk ke rumah mereka, membiarkannya kosong.

Keadaan mereka yang pelik di bandar ini! Walaupun semua jiran saling menjodohkan, mereka sudah biasa hidup seperti ini:mencuri dan membiarkan diri dicuri. Jadi setiap malam. Mereka hidup dalam keseimbangan yang sempurna, dengan mana semua orang setuju dan setiap orang mempunyai apa yang mereka perlukan untuk makan dan hidup: cukup, tidak terlalu banyak, tidak terlalu sedikit. Tidak ada orang kaya atau miskin.

Ini berlaku sehingga seorang lelaki yang jujur ​​dan baik pindah ke bandar pencuri. Dia tidak mahu mengambil bahagian dalam rompakan jirannya, jadi pada waktu malam dia tinggal di rumah berehat atau berlatih hobinya, sementara rakan-rakannya yang lain keluar untuk mencuri. Tanpa keraguan, dia adalah domba hitam rakyat!

Apa nasib buruk dan ketidakadilan bagi penduduk kampung! Oleh kerana lelaki yang jujur ​​tidak meninggalkan rumahnya, mereka tidak dapat masuk untuk merompaknya. Dan oleh itu, setiap malam keluarga tidak dapat makanan. Ini membuat jiran-jiran itu sangat marah kepadanya. Siapa yang difikirkan lelaki ini bahawa dia boleh memecahkan keseimbangan yang membuat mereka begitu bahagia?

Walaupun lelaki itu bersikap baik hati, keputusannya untuk tidak mencuri bermaksud salah seorang jirannya tidak dapat makan malam itu. Dia mencederakan rakan-rakannya.

Lelaki itu memahami bahawa, walaupun dia tidak mahu mencuri, dia harus membiarkan jirannya masuk ke rumahnya. Dengan cara itu, tidak ada yang akan lapar. Itulah sebabnya, sejak hari itu, lelaki baik itu meninggalkan rumahnya setiap malam untuk berjalan-jalan sehingga mereka dapat merompaknya.

Tetapi masalah lain timbul! Oleh kerana lelaki baik itu tidak mahu merompak jirannya, setiap malam ada keluarga yang menyingkirkan rompakan itu. Ini membuat mereka mengumpulkan apa yang sudah mereka miliki dan apa yang telah mereka curi. Itu banyak! Dan seiring berjalannya waktu, keluarga ini bertambah kaya dan tamak ... sehingga mereka memutuskan bahawa mereka tidak lagi mahu orang lain mencuri barang mereka. Kembali kepada masalah!

Tetapi, sebagai tambahan, lelaki jujur ​​itu berada dalam masalah. Kerana dia tidak mahu mencuri, tetapi setiap malam mereka memasuki rumahnya, ada masanya dia kehabisan barang: Saya tidak mempunyai apa-apa. Ini bukan hanya menyebabkan dia kelaparan, tetapi juga keluarga yang harus memasuki rumahnya malam itu, dengan tangan kosong dan tidak makan.

Kekacauan penduduk bandar ini! Keseimbangan yang membuat mereka bahagia sebelumnya, dengan saling merompak. Dan dengannya, masalah telah datang. Tetapi bagaimana keadaan yang paling adil dan tepat? Terus mencuri atau jujur?

- Akhlak dongeng: Kadang-kadang masalah timbul di mana anda paling tidak mengharapkannya, walaupun ketika kita bertindak dengan niat terbaik untuk menyelesaikan situasi yang kelihatan tidak sesuai.

Seperti yang telah anda perhatikan, dongeng pendek ini mengemukakan kisah berbelit-belit yang menimbulkan pemikiran (banyak!). Atas sebab ini, di bawah ini kami mencadangkan beberapa aktiviti pendidikan yang akan membantu anda bekerja lebih lengkap mengenai teks dengan anak-anak anda.

1. Membaca soalan pemahaman dan refleksi
Soalan berikut yang kami ajukan akan membantu anda mengetahui apakah anak-anak telah memahami kisahnya dengan baik, kerana ini adalah kisah yang rumit yang mesti anda perhatikan dengan teliti. Tetapi mereka juga merupakan soalan yang mengajak anak-anak untuk merenungkan moral dongeng tersebut.

  • Apa keistimewaan yang dimiliki oleh penduduk bandar ini?
  • Dengan mencuri antara satu sama lain, adakah situasi yang adil dan setara untuk semua orang?
  • Apa yang membuat penduduk bandar marah?
  • Mengapa, jika orang baik itu berkelakuan baik (dan tidak mencuri), adakah dia merosakkan jirannya?
  • Menurut anda apa yang paling adil dan sesuai? Biarkan jiran terus mencuri atau berhenti mencuri?
  • Adakah anda fikir adalah adil bahawa lelaki, dengan bersikap jujur, dicederakan dan tidak boleh dimakan?

2. Cari semua perkataan dalam kamus
Latihan lain yang harus anda lakukan adalah memastikan bahawa anda memahami dengan baik semua perkataan yang terdapat dalam teks. Sekiranya anak-anak meragui konsepnya, anda boleh mencari perkataan itu di dalam kamus. Anda juga boleh bermain untuk mencari sinonim untuk kata-kata yang terdapat dalam dongeng: pencuri, pencurian, tamak ...

3. Tuliskan dongeng anda sendiri
Untuk memanfaatkan kreativiti dan imaginasi anak-anak anda, dorong mereka untuk menulis dongeng mereka sendiri. Kaedah yang baik untuk ini adalah bermula dengan memikirkan moral yang ingin kita pertahankan. Contohnya: 'burung di tangan lebih baik daripada seratus terbang' atau 'setelah banyak usaha, anda boleh mendapatkan apa sahaja'. Setelah kita jelas mengenai pengajarannya, kita hanya perlu memikirkan plot dan beberapa watak yang menerangkannya.

Dan agar anda dapat terus bersenang-senang sebagai sebuah keluarga, berikut adalah dongeng pendek lain, yang direka untuk kanak-kanak dari pelbagai peringkat usia. Semuanya menawarkan moral yang harus kita fikirkan, kerana ia dapat banyak mengajar kita.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Domba hitam. Cerpen untuk kanak-kanak mengenai kejujuran dan keadilan, dalam kategori Fables di laman web.


Video: Mengutamakan kejujuran dan menegakkan keadilan Vidio ke 2 dari 2- Materi PAI u0026 BP Kelas 8 (Julai 2022).


Komen:

  1. Seeton

    It is entertaining information

  2. Rigg

    Lucu seperti neraka. Atau, saya takut, ia tidak lucu, tetapi menyeramkan.

  3. Renshaw

    Bravo tak silap :)

  4. Heortwiella

    Life is this. You're not going to do anything.

  5. Tyronne

    Does everyone have private messages sent today?



Tulis mesej