Kelakuan

5 pelajaran positif yang dapat dipelajari oleh kanak-kanak daripada rasa kecewa

5 pelajaran positif yang dapat dipelajari oleh kanak-kanak daripada rasa kecewa


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

The kekecewaan itu adalah emosi yang berlaku apabila seseorang termotivasi untuk mencapai tujuan atau mempunyai harapan yang jelas tentang sesuatu dan tersandung pada beberapa halangan yang menyekat hasil atau harapan itu. Itu adalah milik keluarga marah, sebenarnya kekecewaan yang diuruskan dengan buruk adalah kuman emosi yang sangat kompleks dan kuat seperti kebencian atau kemarahan. Namun, dari emosi yang tidak selesa seperti kekecewaan anak-anak juga dapat mengeluarkan beberapa ajaran positif yang menolong mereka berkembang secara emosi.

Yang benar adalah bahawa kita terpaksa atasi kekecewaan secara praktikal setiap hari sejak kita kanak-kanak. Belajar melakukannya dengan cara yang tepat mempunyai nilai yang besar kerana ia menyumbang kepada perkembangan diri dan proses pematangan seseorang, ia juga berkaitan erat dengan harga diri yang sihat dan persepsi kebahagiaan itu sendiri.

Kekecewaan membolehkan kita memahami bahawa dunia tidak mengorbit diri sendiri, dan oleh itu, kadang-kadang kita dapat memenuhi kehendak dan / atau harapan kita, pada masa-masa lain kita harus menunggu mereka menjadi mungkin dan banyak yang lain tidak akan berlaku.

Membantu kanak-kanak memahami mekanisme kekecewaan dan mengajar mereka menguruskannya membolehkan mereka mempelajari nilai dan ajaran tertentu. Antaranya, yang paling terkenal adalah:

1. Kanak-kanak boleh belajar lebih bertolak ansur dan fleksibel terhadap situasi yang berlaku di sekelilingnya.

2. Belajar untuk bertolak ansur dengan kekecewaan juga membantu anda melatih ketabahan.

3. Berkat emosi ini, anak-anak juga dapat belajar untuk bersabar ketika menunggu.

4. Sebaliknya, ia membantu mereka untuk terus termotivasi dalam pencapaian tujuan mereka.

5. Di samping itu, kanak-kanak belajar menguruskan yang 'mustahil'.

Pada tahun 1960-an, ahli psikologi Universiti Stanford W. Mischel mengembangkan eksperimen membujur untuk mengkaji kawalan diri dan kepuasan tertunda pada kanak-kanak berusia antara 4 dan 6 tahun. Secara individu letakkan setiap anak di hadapan kacang agar-agar, arahan yang diterimanya jelas dan sederhana: jika dia tidak memakannya dalam 15 minit, dia akan menerima yang lain. Secara keseluruhan, kira-kira 600 kanak-kanak menjalani eksperimen tersebut. Sebilangan besar dari mereka tidak dapat menahan godaan untuk makan makanan. Hanya 30% anak kecil yang berjaya menahan kekecewaan selama 15 minit dan mendapat ganjaran.

Mischel mengikuti anak-anak ini selama 20 tahun. Secara keseluruhan, dia mendapati bahawa mereka yang menentang kekecewaan memakan kacang jeli mereka disesuaikan dengan lebih baik secara psikologi dan sosial daripada mereka yang memilih untuk mendapatkan ganjaran segera. Eksperimen ini telah dikaji semula dalam penyelidikan seperti 'Fikiran panas, fikiran dingin, dan memanfaatkan kawalan diri: UJIAN MARSHMALLOW Walter Mischel dan separuh daripada persamaan lain', oleh Allison N. Kurti untuk University of Vermont.

Ibu bapa sebagai pendidik harus berusaha keras untuk mengatakan tidak kepada anak-anak kita, dengan anggapan bahawa ini akan menyebabkan mereka berhadapan langsung dengan kekecewaan. Akan lebih mudah untuk melakukannya jika kita mempunyai keyakinan yang mendalam bahawa ini akan membina harga diri yang lebih baik dan hubungan anak kita yang sihat dengan dunia.

Dalam kehidupan seharian ada banyak contoh di mana kita bertindak sebagai 'halangan' untuk mencapai hasrat mereka: 'Tidak, ini bukan masa untuk mengambil gula-gula'; 'tidak, anda tidak boleh menonton TV sekarang'; 'anda mesti menunggu hari lahir anda untuk mempunyai mainan yang sangat anda sukai'; 'sekarang giliran saudaramu' ...

Dan bagaimana kita dapat menolong anak-anak mentolerir kekecewaan? Berikut adalah beberapa petua:

- Seperti biasa perkara pertama adalah memberi contoh, bersikap koheren dan konsisten dengan apa yang kami sampaikan kepada mereka: cara anda mengatasi kekecewaan anda akan menjadi rujukan.

- Biarkan mereka tumbuh, jangan buat perkara yang boleh mereka buat sendiri- Biarkan mereka mencuba, melakukan kesilapan, dan belajar darinya.

- Biarkan mereka belajar dari kesilapan, dari apa yang tidak dapat dicapai dengan segera, dari kegagalan yang seharusnya: memungkinkan dia mengalami kesalahan sebagai sesuatu yang positif, barulah dia dapat mengembangkan persepsi pencapaiannya dan kecekapan peribadinya.

- Jangan takut dengan amukannya, itu hanya ungkapan kekecewaannya. Sekiranya anda tidak menguatkannya dengan perhatian anda, mereka akhirnya akan hilang.

- Memperkukuhkan pembelajaran: Kekecewaan adalah mesin yang kuat ke arah ketekunan dan ke arah motivasi.

- Ajarkan kepadanya kepentingan mengetahui bagaimana menunggu.

Ringkasnya: mengajar anak-anak kita emosi ini dan kemungkinannya akan membantu mereka untuk berjaya di masa hadapan dan membentuk keperibadian yang lebih sihat secara emosi.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan 5 pelajaran positif yang dapat dipelajari oleh kanak-kanak daripada rasa kecewa, dalam kategori Tingkah Laku di laman web.


Video: Ustadz Hanan Attaki - Kangen Part 1 (Januari 2023).