Sekolah

Mengusahakan emosi anak-anak di kelas, cabaran besar guru

Mengusahakan emosi anak-anak di kelas, cabaran besar guru


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Nampaknya ada kesepakatan umum yang harus diterima oleh anak-anak dan remaja pada 'tertentu' dalam pendidikan mereka 'sesuatu' mengenai emosi. Kepentingan emosi dalam perkembangan kanak-kanak dan remaja diakui. Tetapi dalam 'apa dan bagaimana' ada cadangan yang berbeza. Yang nampak jelas ialah cabaran besar guru pada masa kini adalah mengusahakan emosi anak-anak di kelas.

Setelah kemajuan terkini dalam neuropsikologi, semua kesimpulan menunjukkan bahawa emosi kita bukanlah reaksi yang telah ditentukan dan tidak dapat dijelaskan mengikut keadaan pada waktu tertentu. Penemuan terbaru menunjukkan kerumitan besar yang diliputi dalam setiap orang, orang dewasa dan kanak-kanak.

- Itulah, pertama sekali, emosi lebih daripada sekadar reaksi terhadap persekitaran, kerana tidak ada posisi netral di dunia, atau dalam kehidupan: ketika memutuskan studi mana yang harus dilakukan, dengan siapa untuk berbagi kehidupan, ketika melintasi jalan atau membuat daftar belanja. Anak-anak dan pelajar kita belajar untuk menghadapi semua situasi yang mereka alami, apa itu kegagalan, apa yang membuat mereka marah, apa yang membuat mereka gembira atau apa yang menyusahkan mereka.

2. Dan, sebaliknya, emosi memindahkan kita ke keunikan kita, ke sifat unik kita apa yang menjadikan kita berbeza sebagai manusia. Emosi memberitahu kita tentang masa lalu, keperibadian kita, warisan genetik kita, bagaimana kita bangun hari ini pada waktu pagi atau apa yang telah kita makan. Kita boleh membuat senarai tanpa henti.

Dan semua ini bertindak serentak untuk memberi makna yang unik pada saat kita hidup. Sekiranya kita dapat mengenali keunikan ini pada orang dewasa, kita juga akan mendekati emosi pelajar kita. Perbincangan di halaman, berkongsi bahan, menunggu keputusan selepas peperiksaan, sahabat pertama ... Ini adalah detik-detik yang dilalui oleh setiap pelajar dengan cara yang unik.

Dengan senario ini, nampaknya tidak mungkin untuk menilai emosi sebagai positif atau negatif, atau tentukan, sebagai ibu bapa dan pendidik, mana yang kita mahu anak atau pelajar kita rasakan atau emosi apa yang harus mereka rasakan. Anda juga tidak boleh mengajar mereka bagaimana perasaan.

Oleh itu, cadangan pendidikan mana yang lebih sesuai dengan penemuan baru di bidang neuropsikologi? Cara untuk mengetahui keunikan setiap orang adalah bekerja dari emosi untuk mengenalinya, kerana mereka memberitahu kita tentang diri kita.

Mengetahui emosi anda sendiri menjadi titik permulaan pertumbuhan semasa kecil dan remaja. Dan jangan salah, itu juga merupakan langkah pertama untuk proses pertumbuhan pada masa dewasa. Kita orang dewasa berbeza kerana kita mempunyai lebih banyak sumber, tetapi cabaran penting adalah sama seperti yang harus dialami oleh anak-anak kita.

Oleh itu, perlu:

1. Reka bentuk alat mengikut keadaan maturasi pelajar.

2. Mendedikasikan masa selain daripada mata pelajaran kurikulum, masa yang khusus untuk pengetahuan diri, boleh menjadi alternatif yang sangat berguna bergantung pada usia.

Tetapi, seperti yang telah kami katakan sebelumnya, ini hanyalah langkah pertama dalam pertumbuhan peribadi. Kerana apabila anak-anak dan remaja tahu bagaimana perasaan mereka dan belajar untuk mengekspresikannya, apa yang mereka lakukan dengannya?

Perkara ini tidak lagi terbatas pada satu subjek, kerana menjawab soalan ini adalah belajar hidup. Inilah cabaran yang dihadapi oleh kanak-kanak dan remaja, dan juga cabaran orang dewasa yang menemani mereka, guru, ibu bapa, ibu. Ia adalah CABARAN PENDIDIKAN dengan huruf besar. Ketahui bagaimana perasaan saya dan bagaimana hubungan saya dalam membuat keputusan itu adalah matlamat pendidikan yang baik.

Biasanya kita orang dewasa terlalu tergesa-gesa untuk kanak-kanak memperoleh tingkah laku operasi, tentu saja, dari sudut pandangan kita. Bahawa mereka tidak menyeret kerusi, bahawa mereka tidak bercakap di kelas, bahawa mereka meminta barang 'tolong', bahawa mereka tidak menghisap sup, bahawa mereka meminjamkan mainan mereka, bahawa mereka tidak menganiaya perabot ...

Oleh itu, tidak menghairankan bahawa dalam pendidikan sekolah ada komitmen terhadap cadangan peraturan, yang menangani lebih banyak keperluan orang dewasa daripada kanak-kanak dan remaja, sedangkan yang penting adalah bahawa mereka belajar untuk meletakkan diri mereka secara kreatif dalam kehidupan mereka dan menjadi pengarang kehidupan mereka, bertanggungjawab terhadap kehidupan mereka sendiri, dan bekerjasama dalam masyarakat.

Kenderaan untuk melompat dari mengetahui emosi kita untuk berkembang melalui hubungan interpersonal. Tidak ada gunanya cepat memperoleh tingkah laku yang diterima dan dihargai positif oleh orang dewasa, jika kita tidak memperhatikan siapa saya mahu bersama orang lain. Kerana itulah persoalan yang menunjang proses pertumbuhan peribadi, itulah kreativiti hebat yang harus kita harapkan dari anak-anak dan pelajar kita.

Dan anak-anak mempelajarinya dalam sehari-hari, dalam keluarga, dengan adik-beradik mereka, di pesta ulang tahun, tetapi ada tempat khusus untuk pendidikan mereka, sekolah. Semasa kelas Matematik, Bahasa atau Pendidikan Jasmani hubungan interpersonal dipertaruhkan, antara guru dan pelajar dan pelajar sesama mereka. Hubungan itu adalah bahan untuk pertumbuhan setiap orang.

Di mana lagi kanak-kanak dan remaja belajar hidup?

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Mengusahakan emosi anak-anak di kelas, cabaran besar guru, dalam kategori Sekolah / Kolej di laman web.


Video: Bos Uya EMOSI Karena Anak Ini Tak Mengakui Ibunya. RUMAH UYA 220518 2-6 (Oktober 2022).