Penulisan

Autobiografi, teknik untuk mengeratkan ikatan antara guru dan anak-anak

Autobiografi, teknik untuk mengeratkan ikatan antara guru dan anak-anak



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kadang-kadang guru cenderung hanya menumpukan perhatian pada kandungan kurikulum, melupakan aspek-aspek penting seperti perkembangan emosi dan sosial pelajar. Atas sebab ini, saya mencadangkan teknik autobiografi, sumber yang akan membantu kita, sebagai guru, untuk mendalami kehidupan setiap anak lelaki dan perempuan yang menghadiri kelas kita dan mengeratkan ikatan kita.

Autobiografi adalah genre sastera yang terletak di antara sastera dan sejarah, yang menjadi ciri utama ialah perawi peristiwa adalah watak yang menghayatinya. Istilah ini dari bahasa Inggeris, muncul pada abad kesembilan belas di England, yang digunakan oleh penyair Robert Southey pada tahun 1809 dalam salah satu artikelnya. Namun, ada rujukan yang menunjuk kepada ahli falsafah Jerman Friedrich Schlegel mengenai pekerjaannya pada tahun 1798.

Biografi sering merangkumi tajuk berikut:

- Peribadi: data seperti nama penuh, serta tarikh dan tempat lahir mesti ditambah.

- Keluarga: perlu untuk menamakan orang-orang yang membentuk keluarga.

- Akademik: Anda boleh menerangkan pusat pendidikan di mana anda berada, pencapaian yang dicapai, mata pelajaran yang anda sukai atau kurang, guru yang mempengaruhi proses pengajaran dan pembelajaran, dll.

Di samping itu, adalah mustahak untuk menyebut aspek-aspek seperti hobi dan matlamat yang ingin anda capai di masa hadapan.

Teknik yang saya cadangkan untuk dijalankan dengan pelajar anda ialah autobiografi. Ia semudah minta pelajar anda menulis teks mengenai diri mereka. Ini akan membolehkan mereka mempraktikkan kemahiran menulis dan ekspresi tulisan mereka, tetapi ia juga merupakan sumber yang sangat berguna bagi kita, para guru, untuk mengambil kesempatan untuk belajar lebih banyak dan lebih baik mengenai kemahiran setiap anak yang kita ada di kelas.

Mengenai langkah-langkah yang perlu diambil kira, lebih mudah untuk menetapkan yang berikut:

- Mengemukakan soalan yang menarik minat pelajar
Pelajar harus diajukan soalan yang berkaitan dengan pengetahuan mereka tentang diri mereka sendiri. Dengan cara ini, mereka dapat mengambil bahagian dalam aktiviti mencari makna dalam proposal.

Sediakan skrip yang disusun mengikut kronologi
Berkat skema ini, mereka akan dapat memvisualisasikan tempoh, anekdot dan titik perubahan yang paling relevan. Dalam skrip ini, panduan berikut harus diambil kira:

Pilih titik permulaan- Setelah idea dikembangkan, adalah mustahak untuk memutuskan dari mana hendak bermula. Kita tidak semestinya harus bermula sejak lahir kerana, kadang-kadang, maklumat yang kita ada mengenai fakta ini mungkin jarang.

Bangun orang pertama: tulis dengan mempertimbangkan orang pertama, supaya kandungannya subjektif dan langsung. Di samping itu, lebih mudah untuk memutuskan jam berapa kita akan menulis.

Ambil kira konteksnya: adalah perlu untuk mengingat kembali senario di mana peristiwa itu berlaku, serta keadaan sosial, politik dan sejarah yang dialami. Kadang kala mereka tegas dalam memahami keputusan yang dibuat.

- Penyiasatan maklumat yang dikumpulkan: dari penataan skrip, pelajar akan mula menjawab soalan yang diajukan. Semasa proses ini, pelajar harus meminta orang dekat, mencari bahan grafik, dll.

- Pembetulan guru: guru akan bertanggungjawab untuk membuat pembetulan yang mungkin dengan memberikan maklum balas yang mencukupi yang membolehkan pelajar memperbaiki aspek yang diperlukan.

- Kemungkinan perkongsian antara rakan sekerja: Bahwa anak-anak memperlihatkan karya autobiografinya di khalayak ramai dapat sangat bermanfaat, kerana ia memungkinkan pertukaran projek yang dijalankan, sehingga semua orang dapat saling mengenali, mewujudkan ikatan kesatuan yang lebih kuat.

Mengenai bidang pendidikan, ini adalah kegiatan yang dapat dijalankan sejak awal literasi, yaitu pada usia 5-6 tahun. Jadi, dapat ditangani sepanjang peringkat Pendidikan Rendah, merupakan bagian dari produksi teks yang ditetapkan dalam kurikulum resmi tahap tersebut, serta dalam Pendidikan Menengah Wajib. Selain itu, kerana ini adalah teknik yang digunakan dalam psikologi, dapat digunakan dengan orang-orang dari usia yang lebih tinggi.

Dan apakah faedah teknik ini diterapkan di dalam kelas? Mari lihat beberapa perkara utama.

1. Ini adalah aktiviti yang memungkinkan mewujudkan persekitaran kepercayaan antara guru dan pelajar.

2. Ia menyokong proses literasi pada pelajars, membangkitkan minat mereka untuk menulis dan memberi mereka kemungkinan untuk menerapkan pengetahuan tatabahasa dan ejaan yang telah mereka pelajari.

3. Meningkatkan kebolehan linguistik, kerana ia adalah aktiviti yang dikembangkan melalui bahasa bertulis.

4. Membantu pelajar menggunakan maklumat bertulis sebagai alat komunikasi, merangsang minat untuk menyatakan diri dengan betul.

5. Melibatkan perkembangan kognitif, kerana kemahiran seperti pencarian maklumat, pemilihan data, rekapitulasi, ringkasan dan sintesis, dan lain-lain mesti diperoleh.

6. Mengembangkan proses kognitif seperti ingatan, kerana usaha harus dilakukan untuk mengingat dan menyalin sebahagian dari sejarah kehidupan mereka.

7. Menyumbang kepada peningkatan ikatan kekeluargaan. Keluarga mesti berkolaborasi secara positif dalam aktiviti ini dengan membantu menjalankan penyelidikan untuk pembinaan identiti anak-anak mereka.

8. Ini memungkinkan untuk mengenali diri anda dengan lebih baik (pengetahuan diri), dengan melakukan analisis introspektif. Di samping itu, ia dicirikan oleh penemuan diri dan refleksi diri.

9. Meningkatkan keyakinan diri dan inisiatif peribadi.

10. Meningkatkan pengembangan nilai sosio-afektif dan moral, pengetahuan tentang 'I' dan penghayatan yang lain.

11. Ia membolehkan luaran emosi menjadi titik permulaan untuk memulakan perubahan terapeutik.

Seperti yang kita katakan, menjalankan teknik autobiografi sangat positif bagi pelajar itu sendiri, tetapi juga membolehkan kami guru untuk mengetahui lebih lanjut mengenainya dan, oleh itu, ia mengukuhkan ikatan kita. Seterusnya saya akan mengetengahkan beberapa maklumat utama yang dapat kita ambil dari latihan ini.

- Ini memungkinkan untuk menganalisis kandungan dan bentuk apa yang ditulis, dapat mengetahui aspek-aspek seperti ejaan pelajar.

- Membantu mengesan kemungkinan kesukaran belajar seperti disleksia.

- Ini memudahkan pengetahuan pelajar, menganalisis proses afektif, sosial dan motivasi.

- Dalam bidang psikologi, ia boleh menjadi teknik yang digunakan dalam penilaian psikologi yang membolehkan penerokaan keperibadian orang tersebut. Menggali data yang menarik atau mengesan kemungkinan gejala. Contohnya, hipersensitiviti dan kerentanan terhadap perasaan rendah diri.

Di samping itu, ia boleh menjadi alat utama untuk mengenal pasti kemungkinan kes penderaan kanak-kanak.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Autobiografi, teknik untuk mengeratkan ikatan antara guru dan anak-anak, dalam kategori penulisan di tempat.


Video: ORANG TUA MESTI TAHU! CARA MENDIDIK ANAK DARI KECIL HINGGA DEWASA (Ogos 2022).