Jadilah ibu dan ayah

11 kesilapan yang dilakukan oleh ibu bapa ketika kita melarang sesuatu kepada anak-anak

11 kesilapan yang dilakukan oleh ibu bapa ketika kita melarang sesuatu kepada anak-anak



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Semua ibu bapa membesarkan anak-anak kita dengan sebaik mungkin dan kita biasanya melakukan yang terbaik untuk melakukannya, tetapi itu tidak bermaksud bahawa kita tidak salah (sebenarnya kita melakukannya ribuan kali). Oleh itu, tidak menyakitkan dari semasa ke semasa untuk mengkaji semula cara kita membesarkan anak-anak kita.Inilah 11 kesilapan yang dilakukan oleh ibu bapa ketika kita melarang perkara kepada anak-anak.

Sekiranya anda adalah salah satu daripada mereka yang mempunyai 'kebiasaan buruk' melarang dan menapis perkara dari anak-anak anda, mungkin kita harus berhenti sebentar dan memikirkan apa akibat jangka pendek dan jangka panjang dari tingkah laku anda terhadap si kecil anda. Dan banyak larangan yang kita laksanakan itu kita laksanakan secara tidak sedar.

Kemudian ada yang kita laksanakan kerana kita fikir ia adalah yang terbaik untuk mereka. Tetapi kerana anak-anak tidak datang dengan panduan praktikal di bawah tangan mereka, kami ingin menghentikan larangan-larangan yang kami tetapkan kepada mereka untuk mengkaji secara mendalam apa kesannya terhadap mereka.

- Ikuti impian anda
Memang benar bahawa pada setiap tahap kehidupannya anak anda akan mengubah tujuan dan impian yang harus dipenuhi, tetapi itu tidak bermaksud bahawa anda harus menyekat aspirasi mereka, walau pun berlebihan atau luar biasa. Membantu anak-anak anda berharap dapat mencapai apa yang mereka impikan atau mencari jalan untuk mencapai cita-cita akan membolehkan mereka mempunyai keyakinan pada diri mereka di masa depan untuk mencapai semua yang mereka ingin lakukan.

- Mempunyai rakan khayalan
Anak anda tidak mempunyai masalah untuk mempunyai rakan yang tidak kelihatan. Sebenarnya, adalah perkara biasa bagi kanak-kanak untuk 'mencari' rakan untuk diajak berbual, menunjukkan kekecewaan atau harapan dan impian mereka dari usia 2 atau 3 tahun.

Memang benar bahawa ada beberapa kes di mana rakan yang tidak kelihatan dapat menjadi masalah, seperti ketika seorang anak menjadi mundur atau agresif dengan keadaan ini, tetapi pada kebanyakan masa teman khayalan hanyalah satu tahap lagi anak itu. 'Comp baru' ini membantu anda menguruskan emosi, kreativiti anda dan bahkan meningkatkan keyakinan diri anda. Oleh itu, perkara terbaik yang boleh anda lakukan sebagai ibu atau ayah adalah tidak menahan masa anak anda bermain dengan "rakannya."

- Main semasa kecil
Sejenak ingat saat-saat terbaik masa kecil anda, pasti banyak yang berkaitan dengan permainan di mana anda mengotori diri dengan lumpur, melompat-lompat di air atau menjelajah dunia untuk mencari harta karun, adakah anda ingat?

Pasti begitu, jadi mengapa mencabut pengalaman terbaik anak anda? Biarkan si kecil bermain seperti kanak-kanak, noda dihilangkan dengan sabun, air mata dijahit dan luka kecil sembuh. Sudah tentu, pergi bersamanya dan pastikan dia melakukannya dalam persekitaran yang selamat. Anda juga boleh bermain dengan anak kecil anda seperti pada masa kecil anda, anda akan bersenang-senang!

- Meminta bantuan
Kita cenderung berfikir bahawa jika kita membuat anak-anak kita membuat kerja rumah sendiri atau berjaya mengikat kasut mereka sendiri, kita memimpin mereka ke jalan 'baik' menuju kemerdekaan. Walau bagaimanapun, manusia adalah makhluk yang suka bersosial yang menikmati kerja berpasukan. Sekiranya anak-anak kita tidak belajar meminta pertolongan secara bebas tanpa dinilai, mereka tidak akan melakukannya dengan kerap atau tidak tahu bagaimana melakukannya pada masa remaja atau dewasa mereka. Tidak ada salahnya meminta pertolongan, ingat itu.

- Tanya
Bagaimana kita mahu anak-anak kita mempunyai pengetahuan sekiranya kita melarang mereka bertanya? Kadang-kadang anak-anak boleh bersikeras dengan soalan mereka, tetapi mereka tidak melakukannya untuk mengganggu kita, tetapi kerana mereka perlu memahami dunia dan ibu dan ayah adalah rujukan terpenting mereka dalam hidup.

Pasti anak lelaki atau anak perempuan anda menganggap anda tahu segalanya, tetapi jelas anda tidak. Daripada menyuruh anak anda 'berhenti bertanya' kerana anda tidak lagi tahu jawapannya atau bosan menjawab, cari jawapannya bersama dalam buku, kamus, atau internet. Sekiranya anda tidak mempunyai masa pada masa itu, anda boleh menawarkan bahawa anda akan melakukan aktiviti itu semasa anda pulang. Anak anda akan lebih bahagia jika dia belajar dengan anda!

- Jawapan
- 'Guadalupe, menurutmu memukul sepupu kamu tidak apa-apa?'
- ya
- Jangan jadi jawapan!

Adakah dialog ini tidak asing bagi anda? Sekiranya demikian, fikirkan apakah masuk akal bagi anda untuk mengemukakan soalan kepada anak anda dan kemudian menegurnya kerana berbuat demikian semasa menjawab. Anak-anak yang lebih muda sangat ikhlas, sehingga orang dewasa dapat membuat kita gila.

Dalam contoh di atas, kita melihat betapa tidak koherennya kita kadang-kadang sebagai ibu bapa. Lupita hanya membalas dengan 'Ya' kerana di lubuk hati dia merasakan sepupunya benar-benar layak mendapatkannya (mungkin sepupunya telah mengambil mainan darinya sebelumnya). Sekiranya kita mengajukan pertanyaan kepadanya dan dia menjawab pertanyaan itu, bagaimana perasaannya tentang hal itu, apa hak kita untuk menindasnya?

Mungkin jauh lebih mendidik baginya untuk mengajukan soalan yang tepat, seperti 'mengapa anda fikir dia layak mendapatkannya?' Setelah dia menjelaskan dirinya sendiri, kita dapat membuatnya memahami bahawa keganasan tidak mencapai sesuatu, sehingga dia dapat mempertahankan dirinya Jika tidak, dia dapat menjelaskan kepada sepupunya bahawa dia mesti meminta mainan itu sebelum membawanya ... Ingatlah bahawa jika mereka jujur ​​dengan kita, kita akan menindasnya, maka mereka akan belajar bahawa yang terbaik adalah berbohong agar kita tidak marah.

Kegembiraan, tangisan, cinta, kesedihan, ketakutan ... Semua emosi dan perasaan ini lahir bersama kita dan, sebagai ibu bapa, kita mempunyai kewajipan untuk mengajar anak-anak menguruskannya dan TIDAK PERNAH melarangnya. Melakukannya boleh membawa maut kepada mereka!

- Menangis
Sekiranya anda melarang anak lelaki atau anak perempuan anda menangis, anda hanya akan menolong mereka belajar untuk menindas emosi mereka, yang lambat laun dapat mempengaruhi mereka secara emosional. Frasa seperti 'Berhenti menangis' atau 'Menangis berasal dari ....' boleh digantikan dengan soalan mudah seperti 'Apa yang salah dengan anda?' Dengan cara ini, anda membantu anak anda belajar untuk meluahkan perasaan mereka dan dengan itu kembangkan kecerdasan emosi anda.

- Ekspresikan diri
Bukan sahaja anak-anak tidak boleh dilarang mengekspresikan diri di persekitaran rumah, tetapi di lingkungan mana pun. Kita semua telah mengalami situasi yang tidak selesa itu di hadapan kenalan atau saudara kerana anak kecil kita telah mengatakan sesuatu yang tidak menyenangkan, yang berikutan larangan untuk bercakap di hadapan orang tua.

Sekiranya anda mengambil hak mereka untuk mengekspresikan diri sejak awal kanak-kanak, mereka akan mengetahui bahawa di masa depan hubungan mereka harus seperti itu, dengan orang-orang yang menyekat kebebasan bersuara. Lebih baik, sedikit demi sedikit, mengajarnya nilai-nilai seperti rasa hormat dan pertimbangan untuk orang lain, dan tanpa menyedarinya, dia akan memahami bahawa beberapa ungkapan dapat menyakitkan orang lain. Dan selalu, selalu! Terima dan hormati pendapat mereka seperti pendapat orang lain.

- Jangan berkongsi
Ramai ibu bapa mahu anak-anak kita belajar nilai perkongsian, tetapi jika kita memaksa mereka untuk berkongsi semua yang mereka ada, kita akan memperoleh kesan yang sebaliknya. Kanak-kanak juga mempunyai hak untuk mengatakan tidak dan memutuskan bahawa mainan mereka tidak dikongsi.

Apabila anda berada dalam situasi yang agak terganggu dengan perkara ini, misalnya, bahawa anda tidak mahu berkongsi mainan dengan anak, cari jalan penyelesaian lain. Mungkin berkongsi mainan lain atau mencadangkan permainan lain yang membuat mereka mudah melupakan keadaan yang janggal. Di samping itu, penting bagi anda untuk menjadi teladan bagi anak-anak anda, iaitu, jika anda biasanya tidak berkongsi barang-barang anda, jangan harap anak-anak anda melakukannya.

- Kongsi
Juga, jangan melarang anak anda berkongsi. Tidak masuk akal untuk memintanya untuk berkongsi mainannya di taman dengan anak yang tidak dikenali, dan kemudian menjadi marah kerana dia telah berkongsi makan tengah hari di sekolah dengan rakan-rakannya, atau bahkan jika dia meminjamkan wang seorang teman untuk pensil. Percayalah, anak anda tidak akan memahami bahawa percanggahan pendapat anda mengenai makna berkongsi.

- Takut
Walaupun kadang-kadang kita tidak melihatnya seperti itu, takut tidak bermaksud kita tidak berani. Sebenarnya, ciri keberanian adalah kemampuan untuk mengatasi rasa takut yang pernah kita rasakan sebelumnya. Oleh itu, ingin menolong anak-anak kita belajar menjadi berani dalam menghadapi konflik yang timbul dalam hidup mereka tidak harus disertai dengan larangan untuk takut.

Apabila seorang anak diberitahu ungkapan seperti "jangan takut!" Atau "ketakutan adalah untuk pengecut," satu-satunya perkara yang dicapai adalah mereka menahan naluri tanpa alasan. Membantu anda memahami sifat ketakutan anda dan menolong anda mengatasinya, menghormati sama ada anda merasa bersedia untuk itu, akan lebih bermanfaat bagi kecerdasan emosi anda.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan 11 kesilapan yang dilakukan ibu bapa ketika kita melarang sesuatu kepada anak-anak, dalam kategori Menjadi ibu dan bapa di laman web.


Video: Berjuang dari Bawah, Ditempa Ayah, Cidera, Hingga Mendunia dan Dipercaya Membintangi Fast u0026 Furious (Ogos 2022).