Kelahiran

Apa yang dirasakan oleh seorang wanita ketika dia menginginkan kelahiran semula jadi dan mempunyai bahagian caesar

Apa yang dirasakan oleh seorang wanita ketika dia menginginkan kelahiran semula jadi dan mempunyai bahagian caesar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Rancangan saya untuk membawa anak perempuan saya ke dunia selalu merupakan kelahiran semula jadi, tetapi saya terpaksa menjalani pembedahan caesar. Itu adalah sesuatu yang, tentu saja, saya tidak memilih tetapi berasal dari alam semula jadi. Saya tidak dapat menahan diri, untuk anak perempuan saya dan saya, tetapi pelbagai sensasi menyerang saya. Dengan kisah saya, dia ingin menolong wanita lain yang, seperti saya, mahukan kelahiran semula jadi dan menjalani pembedahan caesar. Inilah yang saya rasakan dan apa yang ingin saya kongsikan kepada anda.

Sepanjang kehamilan saya, saya sangat menginginkan kelahiran semula jadi. Ini adalah sesuatu yang saya fikirkan sebagai syarat yang hampir diperlukan untuk menutup kitaran kehamilan yang indah itu. Saya ingat bahawa ketika saya bercakap dengan wanita hamil lain yang takut akan kelahiran yang akan datang, saya selalu memberitahu mereka bahawa bagi saya itu adalah sesuatu yang ingin saya alami. Sakit? Itu tidak menakutkan saya, saya fikir: "Sekiranya berjuta-juta wanita telah melahirkan selama berjuta-juta tahun, mengapa tidak saya?". Saya bahkan ingat bahawa saya mengimpikan kelahiran saya, kelahiran yang sangat tenang dan tidak menyakitkan ... Mungkin itu adalah impian awal, kerana anestesia dari bahagian caesar berfungsi dengan sempurna: tidak ada yang menyakitkan!

Di Mexico, banyak wanita memutuskan untuk menjadualkan kelahiran mereka untuk menjalani pembedahan caesar. Bagi saya, ini tidak pernah menjadi pilihan, dan sejak awal saya memberitahu pakar sakit puan saya. Saya mahukan kelahiran semula jadi. Lebih kurang saya mempertimbangkan untuk mempunyai anak perempuan saya sebelum dia mahu dilahirkan sendiri. Dari sudut pandangan saya, kelahiran semula jadi adalah cara untuk memastikan kesejahteraan bayi saya. Dan saya terus memikirkannya, kerana saya tidak mempunyai kelahiran semula jadi!

Preeklampsia mengejutkan saya. Dari satu hari ke hari tekanan saya meningkat dan tahap analisis saya mula meroket. Saya tidak berbohong ketika mengatakan bahawa saya fikir saya tidak akan mengambilnya dan bahawa saya hanya berfikir bahawa bayi saya telah diselamatkan. Tidak sampai seminggu saya berada di hospital, dengan doktor memberitahu bahawa saya merosot terlalu cepat dan pada ketika itu dia tidak dapat memastikan bahawa bayinya lebih baik daripada berada di luar rahimku (aku pada awal minggu ke-37). Saya bahkan tidak sempat membiasakan idea bahawa anak perempuan saya akan bersalin dengan pembedahan caesar. Mereka meletakkan saya di bilik operasi, membius saya, dan mengendalikan saya. Memang tidak ada yang menyakitkan (sekurang-kurangnya semasa bersalin).

Sudah tentu, pada masa itu saya tidak berfikir dua kali dan bersetuju untuk menjalani pembedahan caesar. Naluri kelangsungan hidup yang digabungkan dengan ibu tidak membuat saya berkedip. Namun, yang buruk datang kemudian, ketika pemikiran saya dipengaruhi oleh perubahan hormon dan, saya mengakui, oleh prasangka saya sendiri, terlintas di dalam fikiran saya.

Saya ingat bahawa beberapa hari pertama saya tidak dapat mengatakan bahawa saya telah bersalin. “Adakah kelahiran caesar adalah penghantaran?” Saya bertanya kepada diri sendiri sambil menjawab sendiri. Jelas sekali, dengan pemikiran seperti itu, saya berada di ambang kemurungan selepas bersalin, tetapi saya tidak dapat memikirkan cara kelahiran anak perempuan saya.

Rancangan kelahiran saya sudah serba salah (mereka nyatakan di sini di Mexico). Sekurang-kurangnya saya mempunyai kulit ke kulit, yang dapat saya nikmati dan bereksperimen dengan anak perempuan saya setelah melahirkan. Saya rasa ia adalah salah satu detik paling menakjubkan dan bahagia dalam hidup saya. Saya masih dapat memejamkan mata dan merasakan anak perempuan saya dekat dengan dada saya, dan mengingati perasaan lega apabila mengetahui bahawa dia masih hidup dan sihat, berasa sangat bertuah kerana dapat bertemu dengannya dan dekat dengannya ...

Kemudian datang pemulihan dari bahagian caesar. Kesakitan, penawar dan, apa yang paling teruk bagi saya, saya hampir tidak dapat bergerak. Tidak dapat membungkuk untuk mengambil anak perempuan saya dari buaian, tidak dapat membawa anak perempuan saya ke dalam pelukan saya kerana dia tidak dapat menanggung berat badan ... Itu sangat menyakitkan hati, kerana saya merasakan bahawa saya tidak dapat melakukan peranan ibu, jadi negatif saya terhadap pembedahan caesar semakin meningkat.

Sebenarnya, tidak masuk akal untuk meneruskan pemikiran itu, kerana bahagian caesar bukanlah sesuatu yang dapat saya kendalikan dan itu adalah keputusan terbaik yang dapat dibuat pada masa itu untuk kebaikan kita berdua. Tetapi fikiran rasional sebenarnya tidak berfungsi untuk saya sekarang.

Tidak sampai saya bercakap dengan sepupu saya suatu hari saya dapat menukar cip. Sepupu saya telah menjalani dua pembedahan caesar dan, dalam menghadapi keluhan saya, dia memberitahu saya bahawa dia tahu bagaimana perasaan saya, tetapi tidak kuat, untuk membiarkan saya mengurusnya, apa yang akan berlaku. Setelah menyelesaikan panggilan video, saya menyedari bahawa semua pemikiran saya dipengaruhi oleh tuntutan mengenai penghantaran yang saya buat sendiri.

Tidak pernah terpikir oleh saya untuk berfikir bahawa sepupu atau rakan-rakan saya yang telah menjalani kelahiran caesar tidak akan bersalin. Saya juga tidak akan berfikir bahawa seorang wanita yang telah menjalani pembedahan adalah seorang ibu yang buruk kerana pada hari-hari pertama pemulihan dia tidak melakukan 'segala-galanya' yang sepatutnya dilakukan oleh seorang wanita yang baru dilahirkan. Mengapa saya harus memancarkan fikiran yang berbahaya untuk kebahagiaan saya? Mengapa saya tenggelam dalam lautan stigma sosial yang benar-benar ditandai oleh 'sepatutnya' wanita?

Saya menyedari bahawa negatif saya diciptakan sepenuhnya oleh idea tetap saya mengenai kelahiran anak dan saya bahkan menjadi patriarki dan menindas diri saya sendiri. 'Cukup!' Saya berfikir dan menambahkan: 'Saya berhak merasakan bahawa saya telah melahirkan', 'Saya mempunyai hak untuk dibantu dalam menjaga anak perempuan saya dan merasakan bahawa saya seorang ibu yang baik'. Seolah-olah dengan sihir fikiran saya menjadi tenang, dan sejak saat itu saya memutuskan bahawa saya tidak akan pernah merasa seperti ini lagi, dan itu semasa anak perempuan saya lebih tua dan bertanya kepada saya mengenai kelahirannya, saya dengan bangga akan memberitahunya bagaimana kelahiran saya dan betapa berani kami berdua. Kerana itu benar-benar, dan kerana saya berhasrat untuk merasa baik tentang diri saya, apa pun penghantaran saya.

Saya tidak tahu sama ada semua wanita hamil yang menjalani pembedahan caesar, walaupun mereka ingin bersalin, mempunyai perasaan yang serupa. Saya rasa setiap wanita merasa berbeza, tetapi untuk apa yang patut bagi wanita yang sedang melalui situasi ini, banyak membantu saya meluahkan perasaan saya, berbincang dengan wanita yang telah menjalani pembedahan caesar dan, yang paling penting, membuka minda saya terhadap kemungkinan kelahiran semula jadi yang sama.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Apa yang dirasakan oleh seorang wanita ketika dia menginginkan kelahiran semula jadi dan mempunyai bahagian caesar, dalam kategori Penghantaran Di Tapak.


Video: Tanda Istri Orang Menyukaimu. Kalau Nomor 5 dan 7 Terjadi, Sudah Pasti Dia Suka Kamu (Oktober 2022).