Nilai

Kisah seorang ibu Peru di Belanda

Kisah seorang ibu Peru di Belanda



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Helo! Nama saya Nathaly, kelahiran Peru, Belanda dengan pilihan, komunikator mengikut profesion dan ibu dengan panggilan. 8 tahun yang lalu saya memulakan pengembaraan ini dengan mengubah Amerika Selatan saya yang hangat untuk Belanda yang sejuk.

Seperti wanita lain, saya menukar tempat tinggal kerana cinta. Dan di situlah saya mempunyai anak-anak saya. Saya ceritakan kisah saya.

November 2007: Saya menjejakkan kaki ke tanah Belanda untuk pertama kalinya untuk menjadikan negara ini sebagai rumah saya. Pada Krismas yang sama, dia sudah hamil. Saya belum belajar 20 perkataan dalam bahasa Belanda ketika bidan mengisi saya dengan maklumat mengenai semua kebaikan dan keburukan dari panggung yang indah ini. Mengapa ya, tuan-tuan dan puan-puan, di Belanda moden, sangat lazim melahirkan di rumah, dengan bantuan bidan dan jururawat.

Pada 20 minggu kehamilan, anda berhak melakukan ultrasound dan jika semuanya terkawal, itu adalah satu-satunya yang akan dilakukan sepanjang kehamilan. Dalam tempoh yang sama, anda mesti menempah rawatan selepas bersalin, jururawat khas yang akan menolong anda selepas bersalin dan akan mengajar anda bagaimana menjaga bayi (dengan cara itu adalah jururawat yang sama yang membantu anda semasa bersalin). Sekiranya Holland mempunyai sesuatu yang difikirkan dengan baik, ini adalah, jururawat ini adalah pertolongan yang sangat berharga bagi ibu bapa baru.

Beberapa minggu sebelum anak sulung saya dilahirkan, kami mendapat lawatan dari ini, sehingga ketika itu, seorang perawat yang baik. Siapa setelah duduk di sofa kami dan minum kopi, memulakan proses tinjauan. Dia meninjau segala sesuatu mengenai bayi, SEGALANYA, dari pakaian hingga kualiti tilam, dan mula membuat catatannya. Pada masa itu saya telah memperluas perbendaharaan kata saya menjadi sekitar 100 perkataan, sehingga kami dapat berkomunikasi. Kembali ke sofa yang selesa, kami faham apa tujuan notanya. Kematian mendadak (sesuatu yang belum pernah saya dengar hingga hari itu) nampaknya merupakan keganasan sejagat di negara yang sejuk ini. Kata-kata yang tidak sesuai untuk ibu baru sehingga mengalami gangguan saraf setelah lawatan ini tidak begitu menyenangkan.

Seperti yang dijangkakan, dan disahkan oleh ukuran perut saya, saya sangat kecil dan bapa anak saya begitu besar, Kita akan mempunyai bayi lebih dari 4 kilogram. Saya terpaksa bersalin di hospital. Pada 39 minggu, di antara air mata dan kesakitan, saya melahirkan bayi yang gemuk dan sangat sihat yang kita panggil Stefano.

Sesampai di rumah, dengan bayi dan jururawat, pengembaraan baru ini bermula ... menjadi seorang ibu! ... Betapa indahnya melihat si kecil yang tidur di sebelah saya (ketika akhirnya dia memutuskan untuk tertidur). Apa yang tidak ada yang memberi amaran kepada saya adalah bahawa dari awan merah jambu yang saya ada, akan ada hujan, ribut, pelangi, banyak cahaya matahari dan juga kilat. Bahawa mereka akan mendapat, setahun kemudian, pengesahan kecurigaan saya: ayah sangat berat dan dia memutuskan (tanpa saya sedari) bahawa dia mahukan kehidupan yang lebih 'tenang dan santai'.

Hancur dan tanpa tenaga Saya memulakan proses perceraian di negara pelik ini, yang menjadi neraka saya. Tetapi sebagai seorang ibu, tidak ada pilihan untuk jatuh, anda harus berdiri teguh untuk dapat memegang anak anjing anda.

Anak kecil saya mesti pergi ke tadika. Dilema baru, jenis taska apa yang hendak dipilih ?. Di Belanda anda mempunyai dua pilihan: taska di rumah pengasuh yang berkelayakan dan taska institusi. Walaupun kos penjagaan anak sangat tinggi, sebagai 'ibu tunggal' (baik, bercerai), negara memberi subsidi sebahagian dari kos, menjadikannya lebih mudah diakses.

Tetapi kisah-kisah ini selalu mempunyai akhir yang bahagia, dan ini juga berlaku bagi saya. Saya mempunyai pasangan baru yang saya nikah dan kami mempunyai bayi. Maaf, kami mempunyai bayi pertama dan kemudian kami berkahwin. Sesuatu harus dipelajari dari semua tragedi ini. Mula-mula saya perlu membuktikan bahawa kita akan 'bertahan' keibubapaan dengan cara yang tebal dan kurus.

Nathaly Saucier Livano

Ibu Peru di Belanda

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kisah seorang ibu Peru di Belanda, dalam kategori Moms di seluruh dunia di laman web.


Video: Kisah haru bertemu ibu kandung setelah 40 tahun terpisah (Ogos 2022).