Nilai

Zon bebas kanak-kanak di pesawat dan kereta api, adakah diskriminasi?

Zon bebas kanak-kanak di pesawat dan kereta api, adakah diskriminasi?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Beberapa ketika yang lalu sebuah kisah yang melancarkan gelombang komen mengenai perjalanan dengan anak-anak. Dan semenjak itu, sejak 2011 sebuah syarikat penerbangan Asia, Malasya Airlines, tidak menerima bayi di kelas satu dan pada tahun 2012 ia memberi perintah untuk tidak menempah tempat duduk di geladak atas Jumbo kepada kanak-kanak di bawah 12 tahun. Trend ini diikuti oleh dua syarikat penerbangan Asia kos rendah yang lain, yang dengan bayaran tambahan, memastikan jarak anak-anak ketika menempah tempat duduk di pesawat. Kontroversi antara penyokong dasar ini dan pengkritik dilayan.

Beberapa tahun yang lalu, sebelum menjadi ibu, saya menaiki kereta api ke selatan Sepanyol. Dua tempat duduk di depan, seorang ibu dengan tiga anak kecil berusaha menenangkan mereka, tetapi bayi itu menangis, yang tengah ingin melarikan diri untuk menjelajah dan yang tertua, lebih tenang, tinggal di sisinya. Ibu, tergesa-gesa, berusaha menenangkan mereka. Setelah setengah jam perjalanan, seorang penumpang tua mula tidak sabar kerana ingin tidur siang, satu jam kemudian dia menjerit marah kepada ibunya: Sekiranya anda tidak tahu bagaimana menjaga anak-anak anda dengan tenang, jangan bepergian dengan mereka. Lelaki tua itu berpaling untuk meminta persetujuan saya, dan saya mendapat kemarahan dan sokongan penuh untuk ibu, yang melakukan apa yang dia dapat.

Kita semua pernah mengalami situasi yang serupa pada suatu ketika. Perjalanan dengan anak kecil tidak selalu mudah. Kami ibu bapa biasanya merancang perjalanan dan kami membawa beribu-ribu alat untuk menghiburkannya: DVD mudah alih, permainan, buku ... Kami menggunakan semua muslihat yang kami miliki untuk melakukan perjalanan tanpa mengganggu penumpang yang lain. Ibu bapa, secara amnya, menderita berusaha menenangkan mereka agar tidak mengganggu jalan keluar, tetapi kita tidak selalu berjaya. Walaupun saya juga telah menyaksikan bagaimana sebilangan ibu bapa yang patah hati mengabaikan bagaimana anaknya menendang kerusi depan tanpa mengehadkan kelakuannya.

Bagaimanapun, langkah yang diambil oleh tiga syarikat penerbangan Asia dianggap oleh banyak pihak sebagai diskriminasi kerana, Sekiranya tidak ada tempat duduk mengikut bangsa atau agama, berat atau tinggi badan, mengapa harus ada tempat duduk kerana usia? Orang lain percaya bahawa kanak-kanak dalam perjalanan adalah gangguan, mereka lebih suka menjadikan mereka lebih jauh lebih baik dan mereka bersedia membayar tambahan untuknya.

Saya percaya bahawa memisahkan kanak-kanak di kapal terbang dan kereta api adalah langkah diskriminasi dan tidak perlu. Dan ya, saya rasa anak-anak boleh mengganggu perjalanan, tetapi tidakkah lelaki yang berdengkur, mereka yang tidak cukup menjaga kebersihan atau mereka yang menempelkan siku untuk menempati separuh tempat duduk anda? Sedikit kesabaran, toleransi dan pemahaman, bukan?

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Zon bebas kanak-kanak di pesawat dan kereta api, adakah diskriminasi?, dalam kategori Percutian Keluarga di laman web.


Video: DHL Express jamin penghantaran selamat vaksin (November 2022).