Nilai

Mengapa ada pasangan yang berpisah ketika mempunyai anak

Mengapa ada pasangan yang berpisah ketika mempunyai anak



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mempunyai anak adalah perkara paling indah di dunia kerana setelah sembilan bulan menunggu, orang kecil itu akhirnya datang ke dunia yang akan menjadikan kehidupan pasangan berubah 180ºC. Sebelum mempunyai anak, nampaknya semuanya indah, pasangan mempunyai sepanjang masa untuk diri sendiri, mereka dapat melakukan apa sahaja yang mereka mahukan dan saling menikmati.

Tetapi apabila seorang wanita hamil, perkara pertama yang harus dilakukan oleh pasangan bercakap mengenai masa depan, mengenai perkara-perkara yang mementingkan mereka dari segi keibubapaan, peranan yang akan dimiliki masing-masing bergantung pada kehidupan yang mereka jalani (kerja dan masa yang tersedia untuk setiap orang, dll.) ... dan membuat rancangan tentang bagaimana kehidupan akan berubah dan bagaimana mereka akan menghadapi kedua-duanya bersama, untuk mewujudkan keluarga yang mempunyai asas dengan nilai-nilai dan itu juga, mereka berdua dapat berjalan dengan cara yang sama. Apabila ini tidak berlaku dan pasangan tidak membicarakan hubungan mereka ketika bayi dilahirkan, keadaan boleh menjadi salah, kerana hubungan pasangan setelah melahirkan bayi dapat berubah secara mendadak.

1. Kemurungan selepas bersalin. Kemurungan selepas bersalin boleh bermula dua hari selepas anda melahirkan dan boleh bertahan sekitar dua minggu. Dalam kes yang lebih teruk, kemurungan boleh menjadi masalah serius yang berlanjutan lebih lama. Sekiranya tidak dicari jalan keluar untuk masalah serius dan nyata ini (agar wanita itu menyedari bahawa tidak ada masalah dalam dirinya atau pasangan dan bayinya), itu mungkin merupakan alasan untuk berpisah.

2. Kekurangan komunikasi. Kadang-kadang keletihan dan kurang tidur boleh membuat pasangan berhenti bercakap antara satu sama lain kerana 'tidak ada masa untuk itu', 'yang penting adalah bayi'. Memang benar bahawa yang penting adalah bayi, tetapi jika pasangan tidak mempunyai komunikasi mungkin hubungan itu akan putus hingga ke titik putus.

3. Cemburu pada ayah. Ada kalanya ibu bapa merasa kehilangan tempat tinggal kerana ibu dapat memberi tumpuan semata-mata dan eksklusif untuk menjaga bayi, malah membuat ayah merasa sifar di sebelah kiri. Ini berbahaya kerana ayah, selain cemburu sebagai pasangan, juga boleh menjadi cemburu sebagai seorang ayah. Seorang ibu mesti menerima peranannya, tetapi juga peranan ayah dan memberinya keistimewaan yang dia layak.

4. Ekonomi. Menjadi seorang ayah memerlukan wang dan ini adalah sesuatu yang mesti jelas sebelum memulakan pengembaraan ini. Anda mesti membuat nombor sebelum anak dilahirkan dan mengetahui bagaimana perbelanjaannya akan ditanggung. Sekiranya ini tidak jelas, ekonomi dapat menenggelamkan pasangan sehingga mereka berpisah kerana hujah dapat berterusan. Adalah perlu untuk bercakap dengan tenang dan ingat bahawa pasangan adalah satu pasukan dalam hidup dan tidak pernah menentang pasukan.

5. Peranan di rumah. Semasa bayi dilahirkan, si ibu semestinya beralih kepada jagaannya, menjadikan ada pekerjaan rumah yang tidak dapat dilakukannya kerana kekurangan masa. Pasangan mesti jelas bahawa kedua-duanya adalah satu pasukan dan tugas rumah tangga harus dibahagi sama, tetapi jika selama minggu-minggu pertama tidak ada masa untuk melakukan sesuatu, tidak ada yang berlaku. Anda harus pulih dari keletihan minggu-minggu pertama menjadi ibu bapa, tanpa celaan dan tanpa 'Saya melakukan lebih banyak daripada anda' atau 'Saya lebih letih'.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Mengapa ada pasangan yang berpisah ketika mempunyai anak, dalam kategori Hubungan di laman web.


Video: Mechamato AYAH BoBoiBoy! (Ogos 2022).