Nilai

Hukuman fizikal pada zaman kanak-kanak

Hukuman fizikal pada zaman kanak-kanak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Terdapat banyak cara untuk memahami hukuman badan. Banyak cara untuk menerangkan dan menentukannya. Namun, ada satu yang menyatukan pelbagai konsep: hukuman fizikal adalah penggunaan kekuatan yang menyebabkan kesakitan, tetapi bukan kecederaan, dengan tujuan untuk memperbaiki tingkah laku yang tidak diingini pada anak. Definisi ini disebarkan oleh Save de Children, dalam kempen 'Didik, jangan memukul', digunakan untuk meningkatkan kesadaran terhadap hukuman fizikal dalam keluarga.

Kita semua pernah mengalami situasi hukuman fizikal pada suatu masa. Pukulan, capon, atau tamparan, digunakan oleh banyak ibu bapa untuk menghentikan kemarahan atau kemaksiatan anak-anak mereka. Ini adalah adegan sehari-hari dalam masyarakat kita sehingga banyak yang tidak menganggapnya sesuatu yang pelik, dan tidak ada yang dipersoalkan. Namun, ia adalah sesuatu yang bukan sahaja membuat kanak-kanak merasa tidak enak, tetapi juga orang yang menerapkannya. Mengapa ia berlaku? Pernahkah anda terfikir mengapa setelah memukul anak anda merasa begitu teruk?

Amalan hukuman jenazah sangat berakar pada masyarakat kita di mana ia telah turun temurun, tetapi itu tidak bermaksud bahawa ini adalah kaedah terbaik atau paling sesuai untuk mendidik anak. Sebagai ibu bapa, dan dalam masyarakat yang semakin mementingkan pendidikan anak-anak, kita mesti mencari alternatif yang lebih membina dan positif yang mendorong perkembangan mereka yang sihat, dan yang membuat kita semua merasa baik.

Kami tidak mahu menghukum mereka yang menggunakan hukuman fizikal sebagai standard pendidikan. Kami hanya mahu anda bangun dan bereksperimen dengan kaedah mendidik yang lain yang lebih membina. Memukul tidak mengajar, tidak mendidik, hanya mewakili ancaman dan ketundukan kepada anak-anak. Hukuman fizikal mengajar kanak-kanak itu untuk merasa takut dan tunduk sehingga mengurangkan kemampuannya untuk berkembang sebagai orang yang autonomi dan bertanggungjawab.

Terdapat banyak sebab mengapa ibu bapa menggunakan hukuman badan:
- Kerana mereka menganggapnya sesuai untuk pendidikan anak-anak mereka.
- Kerana mereka menggunakannya untuk mengeluarkan saraf mereka.
- Kerana mereka kekurangan sumber daya yang mencukupi untuk menghadapi situasi yang sukar.
- Kerana mereka tidak mempunyai kemahiran untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan.
- Kerana mereka tidak menentukan dengan baik situasi sosial di mana mereka dipancarkan.
- Kerana mereka tidak dapat mengawal emosi mereka.

Sekiranya kita memikirkan sebab-sebab yang menyebabkan ibu bapa memukul anak-anak mereka, kita menyedari bahawa mereka tidak bermakna. Mereka tidak membenarkan hukuman fizikal, dan mereka tidak meyakinkan sebagai bentuk pendidikan. Oleh itu pembasmiannya adalah tanggungjawab etika.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Hukuman fizikal pada zaman kanak-kanak, dalam kategori Tingkah Laku di laman web.


Video: Mengamit kenangan zaman Kanak kanak 1980 - 1990 (Oktober 2022).